Rindu Masakan Mamak

“Mak, aku pengen dimasakin Mamak,” kata saya di telepon dengan tangis tertahan.

“Masakan apa?” Tanya beliau, ada selintas nada bahagia yang melemah.

“Kare ayam, lapis daging, bihun kecambah, …”

Seraya terbayangkan sedapnya. Hmmm, sluuurp… 😊 Mamak hanya menggunakan penyedap alami berupa gula garam serta racikan bumbu rempah lainnya, dan selalu enak. Kalau Mamak memasak, bisa dipastikan hanya satu-dua kali makan selalu habis tak tersisa. Kadang bahkan anak cucunya rebutan bagian, hehehe… Sayangnya, Mamak memasaknya berdurasi lamaaa sekali 😂

Rumah klasik Mamak

“Doakan ya,” balasnya singkat, sebelum saya sempat menyebutkan deretan panjang masakan Mamak yang lain.

Baca: (Not) Into Cooking

Continue reading Rindu Masakan Mamak

Advertisements

Jeniper, Si Andalan

Jeruk nipis peras.

Elitnya sih, lemon 😂 Sayangnya, lemon lebih mahal dan susah didapat, jadi yah jeruk nipis paling pas. Untuk 6-7 biji jeruk nipis ukuran sedang, harga termahal tak sampai sepuluh ribu. Saat harga murah, malah cuma 3-4 ribuan.

Ini manfaatnya, berdasar pengalaman dan percobaan saya ya:

🍋 Mengurangi amisnya ikan.
Saya males goreng ikan pakai bumbu kunyit karena minyaknya makin kotor, ribet (mesti nguleg), dan lengket.
Untuk ikan segar, sehabis dibersihkan, dikucuri jeruk nipis, garam, merica. Diamkan sebentar. Kalau mau rasa lebih, tambahkan bawang putih cincang dan ketumbar bubuk. Sebelum digoreng, lumuri ikan dengan sedikit minyak supaya tidak menempel di penggorengan.
Tambahkan irisan jahe waktu digoreng, supaya minyak tak meletus-letus.
Rasanya, hmmm, saya suka makanan yang masih ada citarasa aslinya dan tak banyak penyedap. Begitu 😉

Pernah coba yang begini?

Continue reading Jeniper, Si Andalan

Kue Tradisional dan Kenangan

One day one post, hari ketigabelas 💪

Ninih bilang, hari itu beliau akan membuat jenang. Saya, yang saat itu belum sekolah, mengikutinya ke sana kemari di pawon yang luas dan panjang. Paling ujung, tempat cuci piring, yang buangannya manual, berupa sebuah bak besar. Kalau malam, tempat ini cukup horor. Cahaya lampunya temaram, tak cukup menerangi sampai area cuci piring.

Saat Ninih berpulang ke rumah abadi, tempat inilah yang konon menjadi area pamitan Ninih. Sesuai dengan kesibukan hariannya, panci dan wajan berbunyi sendiri di tengah malam, tepat di 40 hari kepergiannya. Hiii… 😨

Kembali lagi ke area pawon. Kayu bakar, wajan besi yang sangat besar dan tebal, kompor beton dengan lubang tempat pembakaran, gula merah, santan kental dari kelapa yang baru saja diparut. Semua beraroma klasik, tanah dan hangus 😀

Continue reading Kue Tradisional dan Kenangan

Ayo Ngomel Yang Tepat!

Cape habis ngojek puluhan kilometer seharian, kerjaan rumah tak pernah usai, anak-anak yang bahagia dengan rumah ala kapal pecah, hidden agenda antar emak dengan berbagai pose, suami yang diharapkan ganteng romantis tajir suka membantu, eh hihihi… ✌ Jadi tolong jelaskan bagaimana cara supaya menahan diri untuk tidak ngomel demi berdamai manis dengan keadaan? Tolooong… 😑

Repotnya, mulut perempuan itu setajam silet. Kalau lagi jengkel atau terluka, wuuush, keluarlah mantra tingkat dewi durjana yang bisa bikin orang mati kaku. Sampai ada yang memfatwakan, bahwa fitnah lebih kejam daripada pembunuhan. Melawan dengan pena (kata-kata) bisa menghentikan atau malah menginisiasi pertempuran. Begitu dahsyatnya, sebuah film menggambarkan laut pun bisa marah dengan omelan beruntun seorang perempuan 😨

Continue reading Ayo Ngomel Yang Tepat!

Panikmu Bukan Untukku

Jika anda panik dengan kelakuan anak orang lain, bukan berarti ibu si anak mesti ikutan panik kayak anda juga ya 😑

Perihal beda pengasuhan inilah yang susaaah sekali dimaklumi banyak orang. Menurut banyak ibu, kalau tidak sesuai dengan cara dan apa yang diketahuinya, maka banyak ibu ini merasa berhak memperingatkan. Oh…oh…

Gambar di atas saya ambil dari curhatan soal parenting juga, baca sendiri deh 😉

Sebagian besar dari mereka, saat Moldy umek akan mendadak diam sambil terpaku dan bersiap umik-umik dengan sebelahnya, ada juga yang gerah dan langsung menanyakan apakah ada yang bisa diberikan untuk membuatnya diam, atau bisa juga super gerah menanyakan ‘kenapa sih kamu biarkan, gak diawasin?’, bahkan pula ‘jadi kamu tak melakukan apapun untuk menjinakkannya’ 😕😥
Continue reading Panikmu Bukan Untukku

Sarden Kukus

One day one post, hari kesebelas 💪

Resep ini saya dapat dari nenek tetangga, yang pintar memasak. Kalau blank dengan ide masak apa hari ini, saya nanya-nanya. Beliau ini selalu berbaik hati membagi resepnya yang sangat beragam. Perkara pengalaman juga ya, jadinya tiap hari tak pernah stuck macam para emak anyaran, yang menunya tak lepas dari tumis sayur dan goreng sana sini 😄

Saya modif sedikit untuk versi minim minyak ya. Seperti biasa, takarannya serba kira-kira 😉

Continue reading Sarden Kukus

Resep Warisan Mamak: Roti Isi Komplit

Ini adalah salah satu resep andalan Mamak, waktu masih rajin PKK dulu. Sekarang Mamak sudah 70 lebih, saya yang kadang mewakili beliau di kegiatan kampung. Aiih, menyanyi mars PKK aja berasa masuk ke mesin waktu dan kembali ke masa penataran P4 😄
Saya sering bantuin bikin ini. Lebih tepatnya kami berempat selalu membantu Mamak dengan tangan ajaibnya. Beberapa karya kudapan yang sempat menambah penghasilan Mamak antara lain rempeyek kacang (kacangnya utuh namun empuk), sambal pecel, pukis berjuta kuning telur 😂, puding rumput, misoa, mata bagong, kaki naga, sandwich goreng (resep berikut ini), dan banyak lagi.

Keahlian Mamak ini menurun ke Winnie. Ke saya, ya standar sih, main insting sebagai emak aja. Memasak dan bikin kue bukan melulu soal kemampuan sih, tetap butuh kerja keras dan banyak eksperimen. Untuk soal memasak, saya anggap tak ada yang tak bisa memasak, adanya males mencoba. Ini kan perkara naluri, kebutuhan hidup, masa sih gak bisa 😉

Baca:  Winnie The Cook

Oke, pengantarnya agak kebanyakan, jadi langsung menuju resep yah…
Ini tak pakai takaran pasti ya, semua serba kira-kira, hehehe…

Continue reading Resep Warisan Mamak: Roti Isi Komplit